Adele: Makna Lirik Lagu When We Were Young

“When We Were Young” oleh Adele adalah tentang bertemu dengan teman-teman dari masa lalu dan mendiskusikan bagaimana hal-hal yang telah terjadi.

Adele bertemu dengan satu teman khususnya dan menebus kesalahannya. Tapi lagu ini benar-benar tentang menebus kesalahan dengan masa lalu, diwakili oleh teman itu.

Adele perlahan-lahan merilis single dari albumnya 25 sebagai persiapan untuk rilis album pada hari Jumat. Album ini adalah salah satu yang paling ditunggu-tunggu dalam sejarah, dan setelah singlenya “Hello” terjual lebih dari satu juta unit dalam satu minggu, semua orang mengharapkan 25 juga menjadi besar.

Di situs webnya, Adele menjelaskan, “Rekor terakhir saya adalah rekor putus dan jika saya harus melabeli yang satu ini saya akan menyebutnya rekor make-up. Aku berurusan dengan diriku sendiri. Mengada-ada untuk waktu yang hilang.”

Dia lebih lanjut menjelaskan bahwa dia merasa buruk karena selalu ingin bertambah tua dan pindah ke hal berikutnya. Sekarang dia berharap dia memiliki semuanya kembali, jadi dalam album ini, dia mengunjungi kembali dirinya pada usia 25 untuk berdamai dengan masa lalu.

 

Dalam episode “When We Were Young,” dia berdamai dengan satu teman khususnya.

Hubungan mereka tampaknya telah berakhir dengan buruk, dan tidak jelas apakah orang itu laki-laki atau perempuan atau jika hubungan itu romantis, jadi ada banyak ruang untuk interpretasi terbuka.

(Dalam penjelasan saya, saya tidak akan menganggap asmara tetapi akan menyebut orang itu sebagai laki-laki.)

Saya telah menambahkan “When We Were Young” dan beberapa hits terbaru lainnya ke playlist Spotify saya “Clifford Stumme’s Pop Prerogative.” Jangan ragu untuk mengikuti daftar putar! (Jika lagunya belum ada, aku menunggunya untuk dirilis di Spotify. Terima kasih atas kesabaran anda!)

Arti Lirik “When We Were Young”

Pengaturan lagu sedikit lebih rumit daripada yang diharapkan kebanyakan pendengar pada awalnya. Dalam sebuah wawancara dengan SiriusXM Music, Adele menjelaskan bahwa lagu ini berlatar belakang sebuah pesta.

Semua orang di sana saling mengenal ketika mereka masih muda, dan sekarang mereka semua lebih dari lima puluh. Mereka telah ditempatkan di pesta ini di mana mereka bisa berkumpul dan mengejar ketinggalan dan bertemu lagi setelah bertahun-tahun.

Jelas, Adele sangat condong ke nostalgia dramatis untuk masa lalu dan semua hal yang kita lewatkan seperti kita telah menjalani hidup kita – hal-hal yang telah kita lewatkan dalam kehidupan kita dan orang lain.

Dengan 25 dan “When We Were Young,” dia mencoba untuk kembali untuk kesempatan kedua dalam memahami dan menjalani beberapa waktu itu.

Dalam Ayat Pertama, Adele bernyanyi tentang orang yang dia bertemu lagi di reuni ini. Dia menggambarkannya untuk pendengarnya. “Semua orang menyukai hal-hal” yang dia lakukan. Mereka menghargai “cara Anda berbicara” dan “cara Anda bergerak.”

Dia bernyanyi bahwa dia merasa “seperti rumah”- dia dari cukup jauh di masa lalunya bahwa dia mengingatkannya pada masa kecilnya. Dia “mimpi yang menjadi kenyataan,” dan dia ingin tahu apakah dia “di sini sendirian.”

Karena dia, dia menyarankan mereka berbicara bersama sejenak. Ini tidak begitu banyak karena dia ingin mengejar ketinggalan tetapi lebih karena dia ingin memikirkan masa lalu yang mereka bagikan.

Sampai dia muncul, dia mengenang masa lalu tidak lengkap – dia sendirian “sepanjang malam / Berharap Anda adalah seseorang yang dulu saya kenal.” Dia tidak khawatir tentang masa kini dan ingin berbicara tentang masa lalu.

Dalam wawancara yang sama di atas, Adele mengatakan baris favoritnya dalam lagu adalah Pra-paduan suara di mana dia bernyanyi, “Anda terlihat seperti film / Anda terdengar seperti lagu / Ya Tuhan,

ini mengingatkan saya / Dari ketika kami masih muda.” Kehadiran orang ini sangat berarti baginya karena membawanya kembali ke masa lalunya.

Alih-alih membiarkan percakapan mati dan dia pergi, Adele ingin mengingat momen nostalgia ini sendiri karena mengingatkannya pada nostalgianya untuk masa lalu.

Dalam Chorus, dia bernyanyi, “Biarkan saya memotret Anda dalam cahaya ini / Jika itu adalah terakhir kalinya / Bahwa kita mungkin persis seperti kita / Sebelum kita menyadari / Kami sedih menjadi tua.” Orang-orang menua sepanjang waktu, tetapi mereka tidak selalu menyadarinya – biasanya karena mereka terlalu sibuk menikmati hidup.

Untuk saat ini, Adele dan temannya merasa seperti mereka telah kembali ke masa lalu; pertemuan telah membantu mereka terlihat dan merasa lebih muda. Dia takut bahwa mereka tidak akan pernah merasa seperti ini lagi, jadi dia ingin mengingatnya dengan memotret (atau mengingat) mereka sekarang.

Mereka akan terus menjadi tua dan merasa sedih tentang hal itu, tetapi dia akan dapat melihat kembali ke saat ini secara nostalgia.

Dia menyelesaikan paduan suara dengan bernyanyi, “Itu membuat kami gelisah / Itu seperti film / Itu seperti lagu.” Pada saat ini, perasaannya tentang pria dan momen menjadi satu.

Sulit untuk mengetahui apakah Adele menghargai bertemu kembali pria itu atau kenangan yang dia bawa bersamanya lebih banyak. Mungkin, dalam arti abstrak, mereka sama untuk Adele. Setidaknya, dia mengalaminya dengan cara yang sama.

Dalam Ayat 2, Adele bernyanyi, “Saya sangat takut menghadapi ketakutan saya / Karena tidak ada yang mengatakan kepada saya bahwa Anda akan berada di sini.”

Dia tidak yakin tentang pergi ke pesta yang akan membawa kembali masa lalu – masa lalu dia mungkin tidak terlalu bangga atau senang dengan – tetapi perasaan nostalgia ini dan bertemu kembali dengan teman ini (yang dia “bersumpah . . . pindah ke luar negeri”) telah sepadan dengan masalah. Meskipun dia meninggalkannya, dia senang dia kembali.

Dalam Ayat 3, Adele bernyanyi bahwa “[i]t sulit untuk memenangkan saya kembali / Semuanya hanya membawa saya kembali / Untuk ketika Anda berada di sana.” Dia merasa sulit untuk tinggal di masa sekarang karena dia melamun tentang masa lalu mereka bersama- sama.

Dia mengakui bahwa “sebagian dari diriku terus memegang / Untuk berjaga-jaga jika itu belum hilang,” dan dia bertanya-tanya apakah dia menginginkan hal yang sama – “Saya kira saya masih peduli / Apakah Anda masih peduli?” -bukan karena dia benar-benar ingin kembali, tetapi tampaknya lebih karena dia ingin tahu apakah dia merasa nostalgia seperti yang dia lakukan.

Berdasarkan bacaan saya, “When We Were Young” adalah tentang lebih dari sekadar hubungan. Adele tertarik pada masa lalu dan dengan pemikiran masa lalu. Hubungan yang mengisyaratkan dalam episode “When We Were Young” berfungsi sebagai kendaraan bagi Adele untuk bernyanyi tentang pemikirannya tentang masa lalu itu sendiri.

Sebuah Pemikiran tentang Nostalgia

Saya pikir “When We Were Young” adalah lagu yang indah dan menimbulkan pertanyaan berharga tentang masa lalu kami. Haruskah aku memikirkan masa laluku? Dapatkah saya belajar dari masa lalu? Dapatkah saya membuat masa depan saya lebih baik dengan melihat ke masa lalu?

Saya pikir Adele mengambil satu langkah lebih jauh ketika dalam lagu ini dia tampaknya merayakan pencariannya untuk perasaan nostalgia dari “ketika kami masih muda.”

Kita harus yakin untuk tidak mencintai masa lalu dengan mengorbankan abhorring masa depan. Kita memiliki masa depan; Kita telah kehilangan masa lalu. Dan kita harus menghadapinya (bukan berarti Adele belum siap untuk menghadapi masa depan).

Tidak ada salahnya melihat ke belakang (dan tidak ada salahnya dalam lagu Adele, tentu saja), tetapi saya merasa menarik bahwa masa lalu itu sendiri tampaknya lebih penting daripada hubungan di “When We Were Young.”

Ini menunjukkan Adele sedang mempertimbangkan kualitas nostalgia dan “masa lalu” lebih dari dia peduli dengan sifat hubungan, dan siapa pun yang mendengarkan lagunya akan bijaksana untuk mempertimbangkan hal ini.

Terima kasih telah membaca tentang “When We Were Young” oleh Adele!

Clifford Stumme memiliki gelar master dalam sastra Inggris dan merupakan seorang blogger dan instruktur perguruan tinggi / pengamat meja di Universitas Liberty.

Dia suka juggling dan membaca / menulis, dan dia menikah dengan Istri April yang indah dan cantik. Menurutnya musik pop itu mengagumkan. Benar-benar mengagumkan.

jika kalian penasaran tentang chord dan lirik lagu lainya, silahkan kumjungi situs SENAR7



Baca Juga:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *